Upacara Adat di Bali, Daya Tarik Wisata yang Sayang Dilewatkan

Reza Rizki Saputra ยท Senin, 08 Agustus 2022 - 15:00:00 WITA
Upacara Adat di Bali, Daya Tarik Wisata yang Sayang Dilewatkan
Upacara Adat di Bali, upacara Ngaben. (Foto: ANTARA)

JAKARTA, iNews.id - Upacara adat di Bali menjadi salah satu daya tarik wisatawan berkunjung selain alam yang indah. Masyarakat Bali dikenal memelihara adat-istiadat dengan masih menggelar ritual adat secara turun-temurun.

Tak lengkap berkunjung ke Bali tanpa menyaksikan upacara adat di Bali. Umumnya, upacara adat tersebut dilakukan agar bisa disaksikan oleh wisatawan yang datang.  

Daftar upacara adat di Bali yang perlu diketahui 

Upacara Ngaben

Upacara adat di Bali yang pertama adalah upacara Ngaben. Upacara Ngaben merupakan upacara pembakaran jenazah di Bali yang dipercaya oleh masyarakat Hindu Bali sebagai ritual untuk menyempurnakan jenazah supaya dapat kembali ke sang pencipta. 

Upacara Ngaben terbagi menjadi beberapa jenis: Ngaben sawa Wedana, Ngaben Asti Wedana, Swasta, Ngelungah, dan Warak Kruron. 

Upacara Ngaben Sawa Wedana dilakukan setelah jenazah diawetkan sebelum waktu ritual pembakaran berlangsung. Ngaben Asti Wedana dilakukan setelah jenazah dikubur terlebih dahulu. Upacara Swasta dilakukan bagi penduduk Bali yang meninggal di luar daerah atau yang jasadnya tidak ditemukan. 

Upacara Ngelungah dilakukan penduduk Bali untuk anak yang belum tanggal gigi, dan Warak Kruron dilakukan oleh penduduk Bali yang masih bayi.

Mengingat banyaknya biaya yang akan dikeluarkan untuk upacara Ngaben, tidak semua penduduk Bali dapat melaksanakan upacara ini untuk keluarga yang meninggal dunia.

Pemerintah baik desa adat maupun provinsi biasanya mengadakan upacara ngaben massal yang diperuntukkan bagi keluarga yang kurang mampu, agar jasad para leluhurnya dapat disucikan atau dibersihkan sesuai dengan ajaran agama Hindu. Jadi, upacara Ngaben memang tidak akan selalu dilaksanakan dan tidak dapat diprediksi.

Editor : Reza Yunanto

Halaman : 1 2 3

Bagikan Artikel: