Mantan Sekda Buleleng Ditetapkan Tersangka, Diduga Terima Gratifikasi Rp16 Miliar

Dewi Umaryati ยท Kamis, 22 Juli 2021 - 19:29:00 WITA
Mantan Sekda Buleleng Ditetapkan Tersangka, Diduga Terima Gratifikasi Rp16 Miliar
Wakajati sekaligus Plt Kajati Bali Hutama Wisnu bersama Asintel Kejati Bali Zuhandi saat konferensi pers penetapan mantan sekda Kabupaten Buleleng, DKP, sebagai tersangka kasus dugaan suap atau gratifikasi. (Foto: iNews/Dewi Umaryati)

DENPASAR, iNews.id - Kejaksaan Tinggi (Kejati) Bali menetapkan mantan sekretaris daerah (sekda) Kabupaten Buleleng, berinisial DKP, sebagai tersangka kasus dugaan suap atau gratifikasi. Jumlah uang yang diduga diterima tak main-main, mencapai Rp16 miliar. 

Pelaksana tugas (Plt) Kepala Kejaksaan Tinggi (Kajati) Bali Hutama Wisnu menjelaskan, tersangka diduga menerima gratifikasi dari beberapa orang untuk membantu mempercepat pengurusan izin pembangunan, mulai dari bandara hingga terminal penerima LNG. 

"Kasusnya cukup banyak, di antaranya mempercepat izin pembangunan Bandara Bali Utara di Buleleng tahun 2018 dan pengurusan izin terminal penerima LNG Celukan Bawang dari perusahaan," kata Wisnu saat konferensi pers bertepatan Hari Bakti Adhyaksa, Kamis (22/7/2021).

Menurut Wisnu, gratifikasi ini diterima dari beberapa orang. DKP menjanjikan dapat mempercepat pengurusan izin bandara di tingkat pemerintah pusat. Untuk penyerahan uang dilakukan sebanyak tiga kali, yakni di tahun 2018 dan 2019.

Penetapan tersangka sudah dilakukan sejak Jumat (19/7/2021). Penyidik Kejati Bali masih akan terus mengembangkan kasus ini, termasuk kepada para pemberi suap. 

"Saat ini penyidik masih bekerja, jadi silakan ikuti prosesnya. Kami sangat terbuka," ujar Wisnu. 

Editor : Maria Christina

Halaman : 1 2