Pemudik dari Bali Penuhi Pelabuhan Ketapang Banyuwangi

Sindonews, Eris Utomo ยท Minggu, 17 Mei 2020 - 14:00 WIB
Pemudik dari Bali Penuhi Pelabuhan Ketapang Banyuwangi
Di tengah larangan mudik saat pandemi Covid-19, jumlah penumpang kapal feri dari Pelabuhan Gilimanuk, Jembarana, Bali yang tiba di Pelabuhan Ketapang, Banyuwangi, Jawa Timur membeludak, Minggu (17/5/2020). (Foto: iNews TV/Eri Utomo)

BANYUWANGI, iNews.id - Di tengah larangan mudik saat pandemi Covid-19, jumlah penumpang kapal feri dari Pelabuhan Gilimanuk, Jembarana, Bali yang tiba di Pelabuhan Ketapang, Banyuwangi, Jawa Timur membeludak, Minggu (17/5/2020). Mereka sebagian besar para perantau asal berbagai kota di Pulau Jawa yang merantau di Pulau Bali.

Ribuan pemudik yang mendarat di empat dermaga yang ada di Pelabuhan Ketapang ini didominasi penumpang pejalan kaki. Mereka pulang ke kampung halamannya untuk melaksanakan Lebaran bersama keluarga di kampung halaman, seperti di Banyuwangi, Jember, Situbondo, Probolinggo, Malang dan Surabaya.

Berdasarkan data manifes pelabuhan ASDP Ketapang, diketahui telah terjadi lonjakan penumpang kapal feri dari Bali menuju Banyuwangi sejak 2 hari terakhir. Para penumpang yang menyeberang didominasi penumpang pejalan kaki.

Tercatat sudah sebanyak 5.000 lebih penumpang dari Bali yang telah diseberangkan dan tiba di Pelabuhan Ketapang, Banyuwangi selama 2 hari terakhir. Sebagai langkap preventif memutus penyebaran virus Corona (Covid-19) maka semua pemudik diperiksa suhu tubuh bandannya dan harus melewati bilik disinfektan. Bambang, salah satu penumpang kapal mengaku mudik bersama keluarganya.

"Ini dari Bali, saya sama keluarga, mau pulang kampung ke Jember," ujarnya.

Sedangkan Wahid, penumpang kapal lainnya mengaku harus pulang karena sudah tidak punya kerjaan di Bali. Dia memilih pulang untuk menghemat biaya hidup.

"Ini dalam rangka karena sudah diberhentikan kerja, pulang kampung. Karena proyeknya sudah berhenti. Jadi diberhentikan," katanya.

Gelombang arus mudik dari Bali diperkirakan akan terus mengalir ke Pulau Jawa melalui pelabuhan Ketapang pada Minggu (17/5/2020) malam hingga pagi dengan puncaknya pada 23 Mei 2020 mendatangan. Sementara PT ASDP Indonesia Ferry Ketapang mengoperasikan 32 armada kapal yang melayani jasa penyeberangan feri.


Editor : Nani Suherni