Musim Hujan, 120 Desa di Bali Rawan Bencana Banjir dan Tanah Longsor

Chusna Mohammad ยท Jumat, 12 November 2021 - 15:10:00 WITA
Musim Hujan, 120 Desa di Bali Rawan Bencana Banjir dan Tanah Longsor
Kepala BPBD Bali I Made Rentin. (Foto: iNews.id/Indira Arri)

DENPASAR, iNews.id - BPBD Bali mengingatkan ada 120 desa yang masuk zona rawan bencana. Memasuki musim penghujan, masyarakat diminta waspada terjadinya bencana.

"Hasil pemetaan, dari 716 desa, ada 120 desa yang masuk zona merah atau rawan bencana," kata Kepala Pelaksana BPBD Bali, I Made Rentin, Jumat (12/11/2021).

Dia menjelaskan, ratusan desa rawan bencana itu tersebar di enam kabupaten, yakni Badung, Tabanan, Buleleng, Bangli, Karangasem dan Klungkung.

Potensi bencana paling banyak yaitu tanah longsor dan banjir. Curah hujan dengan intensitas lama dan lebatakan terjadi dalam beberapa hari terakhir.

BPBD Bali mencatat, hingga akhir Oktober 2021 telah terjadi 376 bencana. Dari jumlah itu, 267 bencana adalah tanah longsor baik dalam skala kecil hingga besar.

Sedangkan jumlah korban nyawa akibat bencana hingga akhir Oktober sebanyak 11 orang.

"Dua korban terakhir karena bencana tanah longsor akibat gempa beberapa waktu lalu," ujar Rentin.

Editor : Reza Yunanto

Bagikan Artikel: